MINGGU , 21 OKTOBER 2018

5 Tahun Lagi, Indonesia Kekurangan 10 Ribu Dosen

Reporter:

Editor:

faisalpalapa

Senin , 05 Desember 2016 21:55
5 Tahun Lagi, Indonesia Kekurangan 10 Ribu Dosen

int

‎JAKARTA, RAKYATSULSEL.COM– Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek Dikti) menghadapi pergantian dosen.

Pasalnya, lima tahun ke depan, sepuluh ribu dosen akan pensiun.
Itu berarti, hanya dalam waktu singkat pemerintah harus menyiapkan penggantian dosen.

“Formasi‎ dosen dalam rekrutmen pegawai sangat kecil, bahkan hampir tidak ada. Ini akan jadi masalah besar,” ujar Dirjen Sumber Daya Iptek Dikti Ali Ghufron Mukti dalam diskusi pendidikan di Jakarta, Senin (5/12).

Apalagi, lanjut Ghufron, dosen S1 berusia 31-33 masih lebih tinggi.
Belum lagi masalah matching program bidang ilmu dan formasi yang dibutuhkan pembangunan.

“Banyak lulusan perguruan tinggi yang tidak sesuai dengan kebutuhan pembangunan saat ini yaitu sektor infrastruktur dan kemaritiman,” terangnya.

Dia mencontohkan lulusan S1 lebih banyak di program studi agama, ilmu sosial, ilmu kesehatan.

Sementara ilmu teknik dan kemaritiman malah tidak ada. Padahal itu yang dibutuhkan pembangunan infrastruktur. (esy/jpnn)


div>