JUMAT , 16 NOVEMBER 2018

Awasi dan Pantau Pergerakan Menteri Pertanian Jelang Pencoblosan

Reporter:

Editor:

Lukman

Minggu , 10 Juni 2018 15:00
Awasi dan Pantau Pergerakan Menteri Pertanian Jelang Pencoblosan

Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman. foto: dok jpnn

MAKASSAR, RAKYATSULSEL.COM – Menteri Pertanian Amran Sulaiman patut diawasi pergerakannya jelang pencoblosan di Pilgub Sulsel yang tersisa 16 hari lagi.

Beberapa bulan terakhir, kakak Andi Sudirman Sulaiman itu ‘bolak-balik’ Jakarta-Sulsel. Termasuk road show ke beberapa kabupaten/kota di Sulsel untuk menyalurkan bantuan.

Hanya saja, intensitas Amran yang sering bolak-balik ke Sulsel ini patut dicurigai. Jangan sampai memanfaatkan posisinya sebagai menteri untuk mempolitisasi bantuan Pemerintah untuk kepentingan pencalonan adiknya yang maju berpasangan dengan Nurdin Abdullah.

Beredar kabar jika Amran kembali berada di Makassar pekan ini. Namun belum diketahui pasti agenda kunjungan dan kegiatannya. Hanya saja sebagai pembantu Presiden, semestinya banyak di Jakarta, apalagi persiapan jelang Idul fitri.

Amran Sulaiman bisa saja “mengabaikan” tugas-tugasnya di Jakarta sebagai menteri demi “memuluskan” langkah NA-ASS. Atau berpotensi juga mempolitisasi bantuan Pemerintah.

Apalagi kalau sampai gonta-ganti kendaraan yang bukan mobil dinas dan pribadinya selama di Sulsel, maka patut diwaspadai ada pergerakan apa jelang pencoblosan.

“Sebagai pejabat negara harus diawasi pergerakannya. Jangan sampai memanfaatkan posisinya untuk melakukan politisasi bantuan,” terang Pemerhati Demokrasi Sulsel, Bastian, Sabtu 10 Juni 2018.

Ia meminta Bawaslu dan jajarannya tidak tinggal diam jika ada indikasi atau potensi awal yang berkembang di masyarakat mengenai dugaan keterlibatan Amran di pilgub Sulsel.

“Kalau ada pejabat negara, apalagi seorang menteri sampai gonta-ganti kendaraan untuk ketemu orang, maka itu patut dicurigai. Jangan sampai ada kerja-kerja terselubung yang dilakukannya, seperti berusaha melakukan politik uang. Bawaslu dan Panwas mesti mengawasi siapapun pejabat negara yang terindikasi tidak netral,” imbau Bastian yang juga eks aktivis Universitas Negeri Makassar.

Sebelumnya, Amran Sulaiman banyak mendapat sorotan dari berbagai pihak, karena diduga bisa mempolitisasi bantuan pemerintah. Apalagi ada pembagian Alat pertanian, hewan ternak dari Kementan jelang pencoblosan. (**)


div>