Kamis, 29 Juni 2017

BPOM Tarik Empat Merek Mi Instan Mengandung Babi dari Peredaran

Minggu , 18 Juni 2017 20:05
Penulis :
Editor   : Ashar Abdullah
Mi samyang yang diperdebatkan tanpa logo halal dari MUI. Foto: JPG/Pojokpitu
Mi samyang yang diperdebatkan tanpa logo halal dari MUI. Foto: JPG/Pojokpitu

JAKARTA – Balai Besar POM DKI Jakarta melakukan monitor terhadap pelaku usaha. Hal ini dilakukan terkait mi instan asal Korea ‎yang mengandung fragmen DNA spesifik babi, namun tidak mencantumkan peringatan ‘mengandung babi’ pada label.

Di dalam surat edaran Badan Pengawas Obat dan Makanan (Badan POM) kepada Kepala Ba‎lai Besar/Balai POM di seluruh Indonesia disebutkan, produk mi instan asal Korea yang positif mengandung babi adalah Samyang Mi Instan U Dong, Samyang Mi Instan rasa Kimchi, Nongshim Mi Instan Shin Ramyun Black, dan Ottogi Mi Instan Yeul Ramen.

Dalam surat tertanggal 15 Juni 2017 dengan nomor IN.08.04.532.06.17.2432 itu, Badan POM memerintahkan importir untuk melakukan produk-produk tersebut dari peredaran, pencabutan nomor izin edar karena tidak sesuai ketentuan, dan public warning di laman Badan POM.

“Kami sedang memonitor apakah pelaku usaha, mulai dari importir, distributor, dan penyalur, sudah menarik ‎produk tersebut atau belum,” kata Kepala Balai Besar POM DKI Jakarta Dewi Prawitasari kepada JPNN.com, Minggu (18/6).

‎Menurut Dewi, proses monitor tersebut dilakukan terus-menerus. BPOM akan menarik produk jika masih beredar di pasaran.

“Produk akan diamankan oleh BPOM supaya tidak dijual lagi,” ‎ungkap Dewi. (gil/jpnn)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*