RABU , 20 JUNI 2018

Citizen Report : Pesantren Bukan Sarang Terorisme

Reporter:

Editor:

rakyat-admin

Minggu , 18 Januari 2015 20:33
Citizen Report : Pesantren Bukan Sarang Terorisme

int

MAKASSAR, RAKYATSULSEL.COM – Ikatan Alumni Pondok Pesantren Annahdlah (IAPAN) Makassar mengadakan Launching dan Bedah Buku, Minggu (18/1/2015),  di Hotel Yasmin Makassar.

Buku yang ditulis oleh Pimpinan Umum Pondok Pesantren Annahdlah KH Afifuddin Harisah tersebut berjudul“ Pluralisme Kaum Sarungan Pesantren dan Deradikalisasi Agama di Sulawesi Selatan”.

Bedah Buku tersebut mengadirkan pembedah Prof  Qasim Mathar yang juga  Guru Besar Universitas Islam Negeri (UIN) Alauddin Makassar dan KH Andi Abdul Hamzah sebagai praktisi persantren sekaligus Ketua Dewan Kiai Pesantren Shohwatul Is’ad, Pangkep.

Dalam sambutannya, Syekhul Ma’had Pesantren Annahdlah KH Baharuddin memberikan apresiasi yang tinggi dengan hadirnya buku tersebut.

Kaum santri dapat menunjukkan eksistensinya sebagai seorang penulis. Perlunya santri menulis sehingga tidak di cap kolot atau terbelakang.

Sebagai penulis, Afifuddin menjelaskan bahwa banyak stigma negatif yang beredar di kalangan masyarakat akhir-akhir ini yang mencurigai pesantren sebagai sarang teroris, dan itu salah besar.

Justru,  pesantren dapat menjadi ujung tombak penanaman nilai pluralisme kepada masyarakat yang ada di Indonesia.

Menurutnya, orang yang berpaham radikal disebabkan karena ilmu agama yang dimiliki tidak dilandasi dan diwarnai dengan akhlak.

“Pesantren di Sulsel menerapkan dan menanamkan nilai pluralisme kepada santrinya dengan cara ilmu agama dibarengi dengan akhlakul karimah”  imbuh Afifuddin yang juga Wakil Katib Syuriyah NU Makassar.

Prof Qasim Mathar sebagai pembedah mengungkapkan bahwa kurangnya dialog lintas agama dan diskusi dengan tema sosial keagamaan, yang belum banyak menyentuh dan melibatkan kalangan pesantren, sehingga  pesantren dianggap tertutup oleh masyarakat.

Selain itu, menurut Andi Hamzah, pesantren yang ada harus mengajarkan konsep pluralisme, karena pesantren adalah unsur yang dapat mempererat persatuan dan memberikan kontribusi besar bagi Negara Indonesia.

Launching dan Bedah buku yang dipandu oleh Irfan Hasanuddin tersebut dihadiri oleh akademisi UIN Alauddin  Firdaus Muhammad, Ketua IAPAN Makassar  Firdaus Dahlan, Sekretaris IAPAN Badurzzaman Harisah, beberapa guru dan alumni Pesantren Annahdlah, da’i, Ketua IPNU Makassar, serta mahasiswa dari berbagai kampus di Makassar.

 

Dilaporkan oleh : Muhammad Nur (Pengurus Ikatan Alumni  Pesantren Annahdlah) dari Makassar


div>