RABU , 14 NOVEMBER 2018

Dokter Ahli Stem Cell Makassar Pimpin Lembaga Reseach PB IDI

Reporter:

Editor:

Iskanto

Jumat , 19 Oktober 2018 08:19
Dokter Ahli Stem Cell Makassar Pimpin Lembaga Reseach PB IDI

int

MAKASSAR, RAKYATSULSEL.COM – Muktamar Nasional Ikatan Dokter Indonesia (IDI) ke-30 yang digelar di Gedung Convention Hall, Kota Samarinda, 23-28 Oktober 2018 akan dihadiri pengurus IDI dari 33 provinsi. Serta 412 pengurus kabupaten/kota dengan perkiraan peserta sekitar 2.500-3.000 orang.

Pada acara tersebut sekaligus dilakukan pengukuhan Ketua Umum Baru PB IDI Dr. Daeng M. Fakih, M.HK bersama kabinetnya untuk periode 3 tahun.

Salah satu program unggulan dengan membentuk lembaga penelitian. Dimana Dr. Marhaen Hardjo Ph.D M. Biomed Ahli Stem Cell Alumni Kedokteran Unhas diminta untuk memimpin lembaga penelitian dan publikasi PB IDI.

Langkah awal dengan menjajaki kerja sama dengan PT Kalbe Farma. Terobosan Program unggulan lembaga baru di PB IDI di era dr daeng ini antara lain menerbitkan secara reguler majalah kedokteran Indonesia. Menyelenggarakan pemberian penghargaan kepada proposal penelitian terbaik dan peneliti berprestasi di bidang kedokteran dan kerjasama penelitian di bidang klinikal trial di Indonesia.

Pemantapan pembentukan lembaga penelitian PB IDI GB bistro senayan city (18/10) dihadiri Dr. Daeng M. Fakih, SH MH ketua elek PB IDI. Dr. Marhaen Hardjo Ph.D M.Biomed, Ketua lembaga reseach PB IDI . Dr. Rahyussalim, Sp.BT sebagai Editor jurnal kedokteran ,Pihak PT. Kalbe Farma diwakili Dr. Michael Buyung dan Dr. Artati saat muktamar.

Juga di agendakan MOU PB IDI dengan PT Kalbe Farma , tema besar Muktamar Nasional IDI ke-30 adalah “Reformasi tentang Sistem Pendidikan dan Pelayanan Kesehatan”.

“Tentu semua daerah punya persoalan masing-masing terkait dengan tema besar tersebut dan itu akan menjadi agenda besar nasional,” ujar dr Wachyudi Muchsin SH Humas IDI Kota Makassar.

Lanjut dokter yudi Muktamar Nasional IDI ke-30 di Samarinda, Kalimantan Timur, rencananya akan dihadiri Presiden Joko Widodo dan Menteri Kesehatan Nila Djuwita F Moeloek.

Ditempat terpisah Dr Marhen Hardjo Ph.D Ketua lembaga reseach PB IDI mengatakan selain , agenda utama muktamar adalah memilih ketua umum baru yang akan memimpin IDI untuk tiga tahun ke depan, sekaligus pengukuhan ketua Pengurus Besar IDI hasil pada Muktamar 2015 di Medan, Sumatera Utara.

“Sesuai AD/ART (Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga) IDI, ketua IDI dipilih melalui muktamar, namun hasil pemilihan atau `president elect` baru akan memimpin IDI tiga tahun berikutnya. Jadi, sekarang ini yang dikukuhkan menjadi ketua PB IDI adalah hasil muktamar tiga tahun lalu di Medan,” Oleh sebab itu, Muktamar ke-30 di Samarinda juga akan membahas perubahan AD/ART, khususnya mengenai pemilihan ketua jelasnya dr Marhaen yang juga Direktur Rumah Sakit Umum wisata UIT (*)


Tag
div>