KAMIS , 20 SEPTEMBER 2018

FAS Programkan Rp2 M/Kelurahan, TP: Sudah Ada Pagu Indikatif

Reporter:

Editor:

Ridwan Lallo

Jumat , 30 Maret 2018 07:21
FAS Programkan Rp2 M/Kelurahan, TP: Sudah Ada Pagu Indikatif

int

– Asriady Sebut Tak Ada Akses ke Sidrap, TP: Itu Tugas Provinsi

PAREPARE, RAKSUL.COM — Debat kandidat calon wali kota dan wakil wali kota Parepare di Islamic Centre, Kamis, 29 Maret 2018, berlangsung alot.

Dua pasangan saling adu program dan visi misi. Calon nomor urut satu Dr HM Taufan Pawe-H Pangerang Rahim (TP), lebih bisa menahan diri dan terukur dalam memberikan penjelasan. Sementara calon nomor urut dua, Faisal A Sapada-Asriady Samad (FAS) lebih berapi-api, meskipun cenderung terkesan curhat (mencurahkan perasaan).

Saat moderator Dr M Iqbal Sultan, Ketua Departemen Ilmu Komunikasi Unhas, meminta untuk saling menanggapi program, terjadilah perdebatan seru.

Faisal A Sapada yang memprogramkan Rp2 miliar per kelurahan, agar terjadi pemerataan pembangunan, ditanggapi Taufan Pawe, bahwa sebenarnya sudah ada pagu indikatif wilayah untuk setiap kelurahan.

Program Rp2 miliar itupun kata Taufan, harus ada landasannya dalam rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD), tidak boleh asal.

Sementara pasangan FAS, Asriady Samad yang menyoroti pentingnya pembukaan akses jalan sehingga Parepare bisa langsung tembus Sidrap, menurut TP, itu adalah kewenangan pemerintah provinsi. Karena jelas aturan soal jalan nasional, jalan provinsi, dan jalan daerah.

FAS juga menyinggung soal lahan Parepare yang semakin sempit, sementara pelebaran jalan bukan solusi, maka seharusnya dibuat tempat keramaian baru. “Kita bangun kota baru,” kata FAS.

Menurut TP, bukan itu solusinya. Parepare kata dia, jangan jadi titik mati, dan kemudian menciptakan kota baru. “Solusinya adalah lakukan inovasi yang kuat. Bukan buat kota baru, tapi ciptakan akses baru, buatkan jalur, lebarkan jalan. Buktinya Jalan Jenderal Sudirman sekarang sudah lebar dan berestetika, dilalui banyak orang, dan membuat Parepare lebih ramai,” papar Taufan.

Meski alot dan hangat, namun debat kandidat tetap berlangsung tertib, aman, dan lancar. Debat kandidat juga diwarnai yel-yel kedua calon. “Pilih nomor satu, oke mi,” begitu teriakan yel-yel pasangan Taufan-Pangerang. (*)


div>