MINGGU , 19 AGUSTUS 2018

Gara-gara Ogah Bayarkan Indomie di Warteg, Adik Sepupu Dihabisi

Reporter:

Editor:

Azis Kuba

Jumat , 18 September 2015 23:09

RAKYATSULSEL.COM – Nyawa seakan tidak berharga lagi. Betapa tidak, hanya gara-gara tidak dibayarkan Indomie dan kopi yang telah dimakannya, Aris Susanto (34) tega menghabisi adik sepupunya, Muzanif Afandi (18).

Kapolsek Kebayoran Lama, Kompol Riftazudin mengatakan, berdasarkan keterangan kepada penyidik, Aris kesal kepada korban hingga nekat berbuat sesadis itu.

“Rabu, 16 September kemarin sore, tersangka ini ngajak korban ke warteg deket kontrakan. Di sana, tersangka makan Indomie dan minum kopi. Tak lama, korban minta pulang. Di situ, tukang kopi nagih kalau Indomie dan kopinya tersangka belum dibayar. Tersangka minta dibayarin sama korban, tapi korban tak mau,” ungkap Riftazuddin menceritakan kronologis peristiwa berdarah tersebut.

Masih kata Riftazudin, sebelum pembunuhan terjadi, tersangka dan korban beradu mulut dan saling membentak. Keduanya lantas pulang ke kontrakan korban. Usai menonton acara sepak bola di televisi, keduanya pun tidur berdampingan.

Namun entah apa yang merasuki pikiran Aris, ia bangun dan langsung menikam korban, Kamis (17/9) dini hari sekitar pukul 04.00 WIB.

“Pas tersangka bangun, dia langsung nusuk leher korban. Katanya enggak niat sampai membunuh, cuma buat kasih pelajaran saja. Tapi malah meninggal. Kopi dan Indomienya seharga Rp 12 ribu,” ujarnya.

Kini, tersangka Aris mendekam di tahanan Polsek Kebayoran Lama. Dia dijerat pasal 351 KUHP ayat 3 dan pasal 338 KUHP tentang penganiayaan yang menyebabkan orang meninggal dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara.


div>