SENIN , 22 OKTOBER 2018

Istana: Pemerintahan Jokowi-JK tak Kenal 100 Hari

Reporter:

Editor:

rakyat-admin

Rabu , 28 Januari 2015 09:15

JAKARTA, RAKYATSULSEL.COM  – Banyak pihak mempertanyakan hasil dari 100 hari kerja pemerintahan dan Kabinet Kerja Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Menjawab itu, Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto mengungkapkan, pemerintah saat ini tidak mengenal sistem 100 hari kerja tersebut.

“Pemerintah tidak mengenal 100 hari. Masing-masing kementerian diberikan target beda-beda. Misalnya kelembagaan, kabinet diberikan waktu 20 Februari, sudah selesai minggu lalu,” ujar Andi di depan kantornya, Jakarta, Rabu (28/1).

Target lainnya, kata dia, adalah mengenai penataan izin. Diberikan waktu 6 bulan, setelah BKPM  launching 26 Januari lalu. Termasuk target pengadaan barang dan jasa.  Menurut Andi untuk pengadaan pupuk dan benih sudah selesai awal Desember lalu.

Dia kembali menegaskan bahwa presiden lebih mengedepankan quick win dibanding 100 hari kerja.

“Masing-masing lembaga ada quick win yang berbeda. Program 100 hari itu persepsi publik yang lebih berorientasi pada sistem AS. Tapi pemerintahan Jokowi-JK tidak pakai 100 hari, sebagai indikator soal evaluasi kinerja,” tandas Andi.(jpnn)


Tag
  • Jokowi
  •  
    div>