SABTU , 22 SEPTEMBER 2018

Kenali 10 Penyebab Bersendawa, Awas Penyakit Kronis!

Reporter:

Editor:

asharabdullah

Sabtu , 26 Mei 2018 09:30
Kenali 10 Penyebab Bersendawa, Awas Penyakit Kronis!

int

RAKYATSULSEL.COM – Kebanyakan dari kita akan bersendawa ketika selesai makan dan minum, ini adalah hal yang wajar.

Namun, menjadi hal yang tak wajar ketika seseorang mengalami sendawa terus menerus.

Karena bisa jadi itu menandakan bahwa pencernaan sedang tidak sehat, apalagi disertai dengan perut kembung dan perih.

Apa penyebab sering bersendawa? Bagaimana mengatasinya? Berikut ini penjelasannya, seperti dilansir laman Care2.

1. Gastroesophageal Reflux Disease (GERD)

Atau dikenal sebagai acid reflux, GERD adalah kejadian umum. Tetapi kadang-kadang refluks asam atau gangguan pencernaan tidak perlu dikhawatirkan.

Dokter Anda akan mendiagnosis Anda dengan GERD jika Anda memiliki gejala ini dua kali seminggu atau lebih.

Di GERD, esophageal sphincter Anda menjadi lemah dan memungkinkan untuk isi perut masuk ke kerongkongan bawah Anda yang menyebabkan ketidaknyamanan umum. Sekitar 20 persen populasi memiliki GERD.

2. Gastroparesis

Ini adalah gangguan di mana otot-otot lambung menjadi lebih lemah. Otot perut normal memindahkan makanan keluar dari perut dan masuk ke sisa saluran pencernaan.

Tetapi dengan gastroparesis otot Anda melemah atau hampir lumpuh, sehingga sulit untuk dicerna dan melewatkan makanan dengan benar.

Bersendawa bisa menjadi salah satu gejala tetapi Anda juga bisa menemukan diri Anda mual dan muntah.

3. Gastritis

Lapisan perut Anda menjadi iritasi, meradang atau terkikis oleh gastritis akut atau kronis. Ini bisa disebabkan oleh infeksi, H. Pylori, atau refluks empedu.

Gejala berupa kembung, gangguan pencernaan, mual, cegukan atau bersendawa (sebagai sarana untuk menghilangkan ketidaknyamanan).

4. Ulkus peptikum

Jika Anda terlalu stres, makan makanan yang salah atau memiliki infeksi H. Pylori Anda bisa berhadapan dengan tukak lambung.

Bisul hasil dari asam lambung mengikis lapisan saluran pencernaan baik di kerongkongan, perut atau bagian atas dari usus kecil.

5. INTOLERANSI LACTOSE

Dengan intoleransi laktosa, individu tidak memiliki enzim laktase untuk memecah gula susu dengan benar.

Anda mungkin mengalami gas, kembung atau diare dalam waktu 30 menit atau tiga jam setelah mengonsumsi makanan dengan laktosa.

Sekitar 65 persen dari populasi orang dewasa tidak toleran terhadap laktosa sampai tingkat tertentu setelah masa bayi.

6. Fruktosa atau Sorbitol Malabsorpsi

Kedua gula ini umumnya ditambahkan pada makanan olahan atau produk lain untuk rasa manis. Fruktosa juga merupakan gula alami dalam buah-buahan.

Either way, Anda bisa memiliki intoleransi terhadap satu atau kedua pemanis ini. Hati-hati dengan trifecta gas, kembung dan diare.

7. H. Pylori Bakteri

Bakteri ini adalah penyebab umum ulkus peptikum (atau lambung). Banyak orang memiliki bakteri tetapi tidak pernah sakit karenanya.

Jika Anda mengalami gejala gastrointestinal seperti sakit perut, mual, kehilangan nafsu makan, kembung atau sering bersendawa, pergilah ke dokter untuk diperiksa dan diobati jika diperlukan.

8. Penyakit Celiac

Gluten ditemukan di sebagian besar makanan kaya tepung seperti roti, pasta dan biskuit.

Tapi gluten adalah protein yang bisa berfungsi sebagai pengikat di banyak resep dan makanan. Intoleransi terhadap gluten bisa menjadi sumber dari sendawa Anda.

9. Dumping Syndrome

Sindrom ini umumnya terjadi setelah prosedur lambung untuk menghilangkan bagian perut untuk individu yang obesitas yang ingin menurunkan berat badan.

Perut melepaskan isinya ke usus kecil sebelum dicerna dengan benar.

10. Insufisiensi Pankreas

Pankreas Anda adalah pembangkit tenaga listrik enzim. Dan Anda perlu enzim untuk memecah makanan.

Jika pankreas Anda kurang berfungsi, maka makanan Anda mungkin tidak akan tercerna dengan baik.(fny/jpnn)


div>