KAMIS , 13 DESEMBER 2018

Kontra Strategi, Hoax Diprediksi Bakal Ramai di Pilkada

Reporter:

get_the_user_login

Editor:

irsad ibrahim

Selasa , 02 Januari 2018 18:17
Kontra Strategi,  Hoax Diprediksi Bakal Ramai di Pilkada

int

JAKARTA,  RAKYATSULSEL. COM __ Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) memprediksi Pilkada 2018 dan Pemilu 2019 akan diwarnai tren persaingan penguasaan informasi.

Karena diyakini, siapa yang menguasai informasi bakal menentukan keberhasilan berpolitik.

“Siapa yang dapat menguasai ini, akan menguasai setengah dari kemenangan pertarungan elektoral. Karena itu, tak jarang info-info hoaks dikeluarkan dengan begitu massif untuk mengacaukan strategi lawan yang sedang mencari info yang valid,” ujar Wakil Sekjen KIPP Girindra Sandino di Jakarta, Selasa (2/1).

Selain itu, Girindra juga memprediksi pola kecurangan yang bakal terjadi pada Pilkada 2018 dan Pemilu 2019 masih seperti kecurangan yang terjadi pada pemilihan-pemilihan sebelumnya. Yaitu, politik uang, netralitas aparatur sipil negara (ASN) dan terkait daftar pemilih.

“Menurut pengalaman kami turun ke lapangan, kerap kali oknummya itu-itu juga. Diwarnai kondisi-kondisi struktural, tekanan situasional, tidak berfungsinya pranata pengendali sosial maupun sosial-budaya dalam masyarakat,” ucapnya.

Girindra menilai, semua peluang terjadinya kecurangan perlu ditekan sedini mungkin. Penyelanggara pemilu dan pemerintah harus benar-benar bekerja keras. Tidak cukup hanya memetakan potensi kerawanan.

“Faktor pencetus dan pendorong potensi kerawanan harus dipahami dengan jeli untuk melakukan tindakan konkret fungsi pengawasan yakni pencegahan,” pungkas Girindra.(gir/jpnn)


div>