SELASA , 13 NOVEMBER 2018

Korut Jajal Bom Nuklir, Getarannya Terdeteksi Hingga Sumbar

Reporter:

Editor:

asharabdullah

Minggu , 03 September 2017 22:30
Korut Jajal Bom Nuklir, Getarannya Terdeteksi Hingga Sumbar

int

PADANGPANJANG, RAKYATSULSEL.COM – Kekuatan nuklir buatan Korea Utara (Korut) ternyata memang dahsyat. Getaran akibat uji coba bom buatan negara pimpinan Kim Jong-un itu bahkan terasa hingga di Padangpanjang, Sumatera Barat.

Minggu (3/9) pukul 10.38, seismograf BMKG Padangpanjang mendeteksi getaran nuklir dari sisi timur laut Korut itu mencapai 6,2 skala richter (SR). “Nuklir diledakkan di Korut sekitar pukul 10.29 WIB dan sinyalnya sampai di Padang pukul 10.38 WIB dengan getaran sebesar 6,2 SR,” ujar Kepala BMKG Padangpanjang Rahmat Triyono kepada Padang Ekspres (Jawa Pos Group).

BMKG mencatat kedalaman getaran 10 km. Sementara lembaga pemantau gempa di Jerman (GFZ) mendeteksi kedalaman getarannya 1 km.

“Masuk akal pada kedalaman segitu untuk ujicoba nuklir. Hasil analisis otomatis BMKG Padangpanjang kedalamannya sepuluh kilometer. Kami coba analisis manual dulu,” tambahnya.

Rahmat memastikan getaran itu berasal dari uji coba nuklir Korut. Sebab, ada perbedaan gelombang getaran akibat gempa dengan uji coba bom.

“Ini bukan indikasi lagi, tapi memang uji coba nuklir. Sinyal nuklir tidak ada gelombang sekundernya (hanya gelombang primer, red), beda dengan gempa yang ada gelombang sekundernya,” tutur Rahmat.

Meski getarannya terpantau seismograf, tapi Rahmat menyebut dampaknya tidak sampai ke Indonesia, termasuk ke Sumbar. Memang, BMKG Padangpanjang sempat mencatat adanya gempa yang berpusat di di Kota Pariaman beberapa saat setelah uji coba nuklir Korut.

Namun, Rahmat memastikan gempat itu itu tidak ada kaitannya dengan nuklir. Gempa sebesar 3,1 SR terjadi pukul 12:29 di 35 km barat daya Pariaman pada kedalaman 65 km. Gempa hanya dirasakan sebagian orang dan tidak berpotensi tsunami.(jpg/ara/jpnn)


div>