SENIN , 18 DESEMBER 2017

Malaysia Airlines Buka Lagi Rute Surabaya-Kuala Lumpur

Reporter:

Editor:

Sofyan Basri

Senin , 30 Oktober 2017 22:23
Malaysia Airlines Buka Lagi Rute Surabaya-Kuala Lumpur

SASAR WISATAWAN: Pesawat maskapai Malaysia Airlines bersiap terbang di Bandara Internasional Juanda kemarin. (ARYA DHITYA/JAWA POS)

JAKARTA, RAKYATSULSEL.COM – Besarnya potensi pariwisata mendorong Malaysia Airlines membuka kembali rute penerbangan langsung dari Kuala Lumpur ke Surabaya. Targetnya, load factor atau tingkat keterisian minimal sebesar 80 persen.

Chief Commercial Officer Malaysia Airlines Arved von Zur Muehlen menyatakan, dengan dibukanya kembali rute penerbangan tersebut, total ada empat tujuan di Indonesia. Sebelumnya, pesawat Malaysia Airlines telah terbang ke Jakarta, Bali, dan Medan.

”Penerbangan langsung ke Surabaya ini dibuka untuk melayani permintaan yang tinggi dari pariwisata,” katanya di sela-sela perayaan penerbangan perdana di Terminal 2 Bandara Juanda kemarin (29/10).

Armada yang digunakan adalah Boeing 737-800 dengan total 160 kursi. Frekuensi penerbangannya empat kali seminggu. Malaysia Airlines akan melakukan penambahan frekuensi secara bertahap. ”Pada Desember nanti menjadi tiap hari,” tuturnya.

Regional Head South East Asia Yusrizal Mohd Yousuf menjelaskan, segmen pasar wisatawan mendominasi rute penerbangan tersebut. Bukan hanya dari Malaysia, tetapi juga dari negara-negara lain di Asia Tenggara. ”Minat berkunjung dari Thailand, Vietnam, dan negara lain di ASEAN ke Indonesia, khususnya Surabaya, besar. Terutama untuk berwisata,” ucapnya.

Selain segmen wisatawan, pasar potensial lain berasal dari korporasi dan para jamaah umrah. ”Kami optimistis load factor minimal 80 persen,” ujarnya. Saat ini pihaknya juga sedang mengkaji pengembangan rute baru ke wilayah lain di Indonesia. Rute-rute yang dinilai potensial, antara lain, Jogjakarta, Makassar, dan Lombok.

Kepala Dinas Pariwisata Jatim Jarianto menuturkan, potensi Jatim untuk menyedot wisatawan asing sangat terbuka. Saat ini rata-rata load factor untuk seluruh penerbangan dari Malaysia di Bandara Juanda sebesar 70 persen. Setiap bulan, rata-rata ada 65.887 kunjungan. ’’Nah penambahan rute tersebut bisa meningkatkan aktivitas ekonomi di Jatim,’’ ungkapnya. (res/c20/fal)


div>