KAMIS , 24 JANUARI 2019

Medsos Justru Merenggangkan Ikatan Persaudaraan

Reporter:

dedi

Editor:

Kamis , 29 Desember 2016 22:45
Medsos Justru Merenggangkan Ikatan Persaudaraan

Ilustrasi

RAKYATSULSEL.COM – Direktur Jenderal (Dirjen) Kebudayaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Hilmar Farid menilai, perkembangan teknologi digital justru berpotensi merenggangkan ikatan kekeluargaan di tengah masyarakat. Sebab, asyarakat belum punya kendali terhadap perkembangan yang ada.

“Masyarakat kita masih gagap. Lihat saja sekarang di media sosial, isinya pertengkaran,” ucap Hilmar pada refleksi akhir tahun 2016 ‘Tantangan Merawat Kebangsaan Indonesia’ yang digelar di Museum Nasional Jakarta, Kamis (29/12).

Hilmar menambahkan, informasi yang beredar di media sosial juga sering melenceng jauh dari akurasi. Namun, tetap saja pengguna media sosial menyebarkannya.

“Jadi alih-alih teknologi digital membangun ikatan, justru merenggangkan ikatan,” tegasnya.

Selain merenggangkan ikatan, kata Hilmar, belum adanya kendali dari masing-masing individu terhadap perkembangan teknologi juga mengakibatkan munculnya kegelisahan-kegelisahan dari setiap informasi yang diterima. Misalnya terkait perkembangan politik di tanah air, bahkan ada sebagian masyarakat menyimpulkan Indonesia sekarang ini mulai seperti kehilangan arah.

“Padahal kan tujuan didirikannya negara ini sudah sangat jelas dalam UUD 1945, sebagaimana disepakati pendiri bangsa. Namun karena informasi-informasi yang tak jelas, terkesan banyak masyarakat kehilangan arah. Jadi soal-soal yang saya kira karena kegagapan, memberi peluang memperdebatkan segala sesuatu,” ucap Hilmar.

Menurut Hilmar, kondisi yang ada harus segera ditangani. Masyarakat harus memiliki kendali terhadap perkembangan yang ada.

Misalnya, terhadap informasi-informasi yang berkembang, penting mencari kebenaran terlebih dahulu. “Jadi kuncinya bukan menolak teknologi, tapi mari menolak penggunaan yang keliru,” pungkas Hilmar.(gir/jpnn)


div>