SABTU , 20 OKTOBER 2018

Moeldoko Pengin Tarik SYL ke Istana

Reporter:

Editor:

asharabdullah

Jumat , 03 Agustus 2018 18:45
Moeldoko Pengin Tarik SYL ke Istana

Syahrul Yasin Limpo

JAKARTA, RAKYATSULSEL.COM – Setelah mempekerjakan Ali Mochtar Ngabalin, kini giliran Syahrul Yasin Limpo yang ditawari Kantor Staf Kepresidenan (KSP) untuk bergabung.

Hanya saja, mantan gubernur Sulawesi Selatan ini belum memberikan jawaban atas tawaran yang disampaikan KSP. Syahrul menyebutkan dia ditawari bergabung ke KSP karena pengalamannya di bidang pemerintahan, sekaligus birokrat senior.

“Pak Moeldoko berharap saya bisa bantu input sistem KSP di bidang pemerintahan. Tapi karena saya orang partai NasDem, di bawah Ketum Pak Surya Paloh, itu belum saya jawab. Saya harus minta izin, arahan dari ketum,” katanya melalui sambungan telepon, Jumat (3/8).

Politikus yang beken disapa dengan inisial SYL itu juga mengatakan, saat ini dirinya beratatus bacaleg NasDem daerah pemilihan Sulsel II. Partai mengharuskan dirinya ketika menjadi caleg, maka harus all out bertarung di Pemilu Legislatif 2019.

“Oleh karena itu tentu saja sepanjang ada rekomendasi (dari partai) tentu akan menjadi sebuah kehormatan (bergabung di KSP),” sebut SYL.

Mengenai jabatan yang ditawarkan KSP, apakah staf khusus atau staf ahli, mantan politikus Golkar ini belum mau berspekulasi. Yang jelas tawaran kepadanya untuk mempertajam program pemerintah dan melakukan monitoring.(fat/jpnn)


div>