SELASA , 11 DESEMBER 2018

Pak JK, Mohon Jangan Khianati Reformasi

Reporter:

Editor:

pkl uim

Selasa , 31 Juli 2018 12:34
Pak JK, Mohon Jangan Khianati Reformasi

int

JAKARTA,RAKYATSULSEL.COM – Politikus Partai Nasdem Kisman Latumakulita meminta Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) tidak mengkhianati reformasi hanya untuk melanggengkan kekuasaan

Dia mengatakan, presiden dan wapres hanya bisa menjabat selama dua periode.

“Tidak butuh pakar-pakar yang profesor dan doktor hukum untuk memahami bahwa dua kali lima tahun itu adalah sepuluh tahun. Kalau ada pemahaman dan penafsiran yang lain, patut diduga sebagai upaya pengkhianatan kepada reformasi,” ujar Kisman sebagaimana dilansir laman RMOL, Selasa (31/7).

Sebagaimana diketahui, JK mengajukan diri sebagai pihak terkait dalam uji materi Penjelasan Pasal 169 Huruf n Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilu yang diajukan Partai Perindo di Mahkamah Konstitusi (MK).

Menurut Kisman, putusan yang terbaik bagi pendidikan politik bangsa dan MK sebagai anak kandung reformasi adalah menolak gugatan Perindo.

“Alasannya, Perindo juga tidak memiliki legal standing PT kursi di DPR sebesar 20 persen atau gabungan pemiliki PT kursi di DPR 20 persen yang bisa mengusung capres-cawapres. Dengan demikian, kedudukan JK yang ikut dengan Perindo gugur dengan sendirinya,” ujar Kisman.

Dia menambahkan, MK akan mencoreng citra sendiri jika mengabulkan gugatan itu.

“Kalau Jusuf Kalla bisa menjabat tiga kali asal tidak berturut-turut, ini sebuah preseden buruk bagi bangsa,” ujar Kisman. (jpnn)


div>