SELASA , 23 OKTOBER 2018

Panama Papers Jadi Momentum Tarik Modal Ke Dalam Negeri

Reporter:

Editor:

hur

Kamis , 07 April 2016 09:30

RAKYATSULSEL.COM – Bocornya data Panama Papers menjadi kesempatan baik mengembalikan modal yang lari ke luar negeri sekaligus menuntaskan UU Tax Amnesty atau UU Pengampunan Pajak.

Demikian disampaikan Sekretaris Jenderal Partai Amanat Nasional (PAN), Eddy Soeparno. Pria yang pernah bekerja sebagai investment banker di sejumlah bank kelas dunia itu menilai, momentum Panama Papers menjadi kesempatan pemerintah mendorong para wajib pajak memanfaatkan tax amnesty.

Data Panama Papers membuka sebagian data wajib pajak dan teridentifikasi melakukan kegiatan usaha menggunakan special purpose vehicle (SPV) asing. Panama Papers dapat mendorong atau akselerator pelaporan pajak dari wajib pajak indonesia, berhubung identitas sudah terungkap.

“Asumsinya dananya juga mengendap di luar negeri, sehingga tinggal dicek kebenarannya,” kata Eddy, Rabu (6/4).

Eddy menerangkan biasanya SPV digunakan memanfaatkan tax treaty atau perjanjian perpajakan antara Indonesia dengan negara-negara asing. Usia SPV bisa bertahun-tahun dan tidak ada masa kedaluwarsa. Bankir yang pernah bekerja sekitar 20 tahun di sejumlah bank dan perusahaan keuangan dunia itu, mencontohkan, praktik yang berlangsung di Jardine Fleming & Co Ltd, American Express, Credit Lyonnais, ABN Amro, HSBC, dan Merrill Lynch.

Menurut dia, penggunaan SPV di luar negeri terutama di negara-negara surga pajak (tax haven) memang meringankan dari sisi perpajakan. Namun dia menandaskan pendirian SPV tidak serta merta ditujukan untuk tujuan penggelapan pajak.

“Jika penggunaan SPV dibarengi dengan tax planning, beban pajak bisa berkurang dari 20 persen menjadi 10 persen atau bahkan sampai nol persen,” terangnya.

Oleh karena itu, dia mengingatkan bahwa Panama Papers sekedar “membuka tabir” atas individu atau perseroan yang melakukan kegiatan usaha dengan menggunakan SPV asing. Data tersebut hanya sebagai data dan temuan awal untuk mendalami kegiatan usaha warga negara atau unit usaha Indonesia yang menggunakan kendaraan usaha di luar negeri.

Panama Papers tidak membuka informasi substansial terkait jenis usaha, transaksi, dana yang dinikmati atau digunakan untuk transaksi maupun usaha atau pajak yang dielakkan melalui pemakaian SPV tersebut.

“Untuk mengetahui hal-hal yang substansial secara mendalam, tentunya membutuhkan putusan pengadilan, apalagi jika hal ini menyangkut informasi perbankan,” imbuhnya.

Mengingat momentum yang bagus tersebut, Eddy mendorong RUU Tax Amnesty segera dibahas dan dituntaskan DPR. Bagaimana pun juga regulasi tax amnesty tetap diperlukan sebagai salah satu solusi penyelesaian data pajak dan kewajiban pajak.

Pertimbangannya Panama Papers hanya memberikan gambaran umum dan bukan informasi detail. Selain itu, Panama Papers hanya membeberkan info tentang individu atau perusahaan yang mendirikan usahanya di Panama melalui Mossack Fonseca.

Sementara dia berkeyakinan masih ada ratusan bahkan ribuan perusahaan serupa di yurisdiksi tax haven lain yang belum diidentifikasi.

“Kehadiran UU Tax Amnesty menjadi berharga untuk menjadi jalan tengah dan solusi atas temuan data Panama Papers maupun data-data lain yang ada di luar negeri. Tax amnesty memberi kepastian hukum bagi wajib pajak,” demikian Edy. (rmol)


div>