SELASA , 12 DESEMBER 2017

Peserta Tes CPNS Bawa Kain Pocong, Petugas Terbirit-birit

Reporter:

Editor:

asharabdullah

Senin , 23 Oktober 2017 15:20
Peserta Tes CPNS Bawa Kain Pocong, Petugas Terbirit-birit

int

JAKARTA, RAKYATSULSEL.COM – Pemerintah mengimbau para pelamar calon pegawai negeri sipil (CPNS) tidak membawa jimat saat mengikuti seleksi kompetensi dasar (SKD) maupun seleksi kompetensi bidang (SKB).

“Walaupun di sebagian besar daerah jimat menjadi bagian dari suatu budaya, tapi di birokrasi ini akan sangat mengganggu. Sebab, dikhawatirkan CPNS akan tergantung pada kekuatan magis ketimbang kemampuannya sendiri,” kata Karo Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN) Mohammad Ridwan, Senin (23/10).

Dia mencontohkan, penjaga (lembaga pemasyarakatan (lapas) yang sangat percaya jimat akan bergerak sesuai kata dukun.

Akibatnya, kinerja CPNS diatur oleh dukun yang membuatkan jimat.

“Ini yang kami cegah. Jangan sampai budaya tersebut akan terbawa hingga jadi pejabat. Jimat menjadi sugesti bagi yang bersangkutan sehingga dia kurang pede tanpa jimat,” terangnya.

Dia menambahkan, jimat-jimat itu ditemukan dalam tes di wilayah Jawa, Nusa Tenggara Timur, dan Nusa Tenggara Barat.

Bahkan, ada peserta tes CPNS yang membawa kain pocong sehingga membuat petugas lari terbirit-birit.

“Bagaimana petugas nggak lari ketakutan, kain pocongnya masih ada tanahnya. Kami sudah mewanti-wanti yang bisa menolong diri para peserta adalah peserta itu sendiri. Belajar yang tekun insyaallah bisa menjawab pertanyaannya,” imbuh Ridwan. (esy/jpnn)


div>