Kamis, 29 Juni 2017

Presiden Tuduh Mantan Presiden Menyadap Teleponnya

Senin , 06 Maret 2017 10:48
Penulis :
Editor   : doelbeckz
Donald Trump. foto: afp
Donald Trump. foto: afp

JAKARTA – Presiden Amerika Serikat Donald Trump belum berhenti membuat kontroversi. Sabtu (4/3) pagi waktu setempat, Trump menuduh mantan presiden Barack Obama telah menyadap teleponnya saat babak akhir kampanye presiden.

Namun, Trump belum menyertakan bukti yang mendukung tudingannya. “Betapa rendahnya Presiden Obama menyadap telepon saya saat proses Pemilu yang sangat suci. Ini Nixon/Watergate. Orang jahat (sakit)!” cuit Trump dalam Twitter-nya, seperti dilansir juga oleh AFP.

Baik Obama maupun Gedung Putih belum bersedia menanggapi tudingan Trump itu.

Namun, pada Minggu (5/3), komite kongres mengumumkan akan menyelidiki klaim dari Trump. Kongres sendiri sangat berhati-hati, bahkan tidak menyebutkan kembali apa tuduhan Trump.

Ketua Komite Devin Nunes hanya mengatakan pemerintah akan mengambil tindakan yang diambil oleh agen intelijen Rusia selama kampanye presiden.

“Komite akan membuat pertanyaan mengenai apakah pemerintah (era Obama) melakukan kegiatan pengawasan kepada peserta kampanye,” kata Nunes.

Salah seorang juru bicara Trump, Sarah Sanders mengatakan kepada ABC, bahwa jika dugaan ini benar maka akan menjadi penyalahgunaan kekuasaan terbesar yang pernah ada. Sementara perwakilan Obama membantah keras dengan melabeli tuduhan Trump palsu.

Sejauh ini, tanggapan yang berkembang menilai Trump mengeluarkan tuduhan itu karena panik, menyusul pemerintahannya terjebak dalam kontroversi. Hampir semua tangan kanan Trump yang diajukan menjabat posisi strategis di pemerintahan, dituding punya hubungan mesra dengan Rusia. (jpnn)