JUMAT , 14 DESEMBER 2018

Tak Bisa Pertanggungjawabkan Pernyataannya, NA Bisa Kehilangan Kepercayaan

Reporter:

Editor:

asharabdullah

Senin , 07 Mei 2018 15:55
Tak Bisa Pertanggungjawabkan Pernyataannya, NA Bisa Kehilangan Kepercayaan

Bakal calon Nurdin Abdullah. (ist)

MAKASSAR, RAKYATSULSEL.COM – Nurdin Abdullah bersiap-siap kehilangan kepercayaan. Pasalnya, pernyataannya di depan publik yang ingin melakukan ekspor perdana nikel 5 Mei tak bisa direalisasikan, alias bohong.

Padahal saat tampil di debat kandidat, NA begitu percaya dirinya mengundang kandidat untuk menghadiri launching perdana ekspor nikel dari Bantaeng. Bahkan, dipertegas kembali di debat kedua.

Pengamat Politik dari Universitas Islam Negeri Alauddin Makassar (UINAM), Muhammad Ridha mengurai, pernyataan NA yang tidak sejalan dengan kenyataan, memungkinkan menjadi pintu masuk publik untuk kehilangan kepercayaan.

Alasannya, sebagai perjabat publik mestinya harus komitmen dengan kata-katanya. Sebab janji akan selalu dikonotasikan dengan kebijakan.

“Jadi pemimpin publik sebaiknya mampu mengukur ujaran dan tindakan. Sebab ujaran, janji atau tindakan pemimpin publik selalu berkaitan atau dikonotasikan sebagai kebijakan,” kata Ridha kepada wartawan, Senin (7/5/2018).

Dia menuturkan, jika seorang pejabat publik sulit menepati ujaran atau janjinya, maka besar kemungkinan hak rakyat akan terbengkalai.

“Jika ujaran atau janji sulit ditepati, maka publik bisa jadi dibengkalaikan haknya,” tegasnya.

Olehnya, untuk menyelamatkan diri, dia menyarankan NA agara segera melakukan konfirmasi secara detail. Pada konfirmasi itu, tentu NA harus berhati-hati dan harus menepati, jika ada perubahan jadwal.

“Memberi konfirmasi ke publik detiail perihal ini. Mungkin ada sedikit masalah pada jadwal saja,” tandasnya.(*)


div>