MINGGU , 21 OKTOBER 2018

Utang LN Sangat Besar, Pilpres 2019 Jangan Dua Putaran

Reporter:

Editor:

asharabdullah

Selasa , 24 April 2018 12:00
Utang LN Sangat Besar, Pilpres 2019 Jangan Dua Putaran

int

JAKARTA, RAKYATSULSEL.COM – Pengamat komunikasi politik Emrus Sihombing menilai ada dua persoalan besar bila Pilpres 2019 berlangsung dua putaran. Pertama, bakal menyedot dana APBN yang luar biasa.

Padahal, kata Emrus, Indonesia harus membayar bunga dan angsuran utang luar negeri yang mencapai empat ribuan triliun rupiah beberapa waktu ke depan.

“Kedua, paslon yang kalah pada putaran pertama dan para partai pengusungnya sebagai subjek politik, sangat terbuka kemungkinan mengarahkan kader, simpatisan dan suara pemilihnya ke paslon tertentu,” ujar Emrus.

Menurut Emrus, kemungkinan itu membuka peluang paslon peraih suara terbanyak di putaran pertama kalah di putaran kedua.

“Dari aspek pertukaran sosial dan politik, dukungan paslon yang kalah di putaran pertama dipastikan mendapat imbalan politik dalam bentuk perolehan kekuasaan lima tahun ke depan,” ucapnya.

Emrus mengemukakan pandangannya, karena ada proposisi ilmiah dalam bidang ilmu politik yang sudah teruji dan tak terbantahkan hingga kini. Yaitu, tidak ada makan siang yang gratis dalam dunia politik.

Pengajar di Universitas Pelita Harapan ini kemudian menyarankan agar keinginan membentuk tiga paslon di Pilpres 2019 diurungkan.

Emrus menilai, lebih baik upaya komunikasi politik diarahkan untuk mempertemukan berbagai kepentingan para aktor dan partai politik, sehingga sampai pada titik kompromi politik untuk mengusung dua paslon di Pilpres 2019. (gir/jpnn)


div>